Garcia kalahkan Sabalenka untuk menangi WTA Finals 2022

Ini tentunya membawa kebahagiaan besar

Jakarta (ANTARA) – Petenis Prancis Caroline Garcia mencetak kemenangan terbesar dalam kariernya dengan mengalahkan dua set langsung Aryna Sabalenka untuk memenangi WTA Finals akhir musim, Senin waktu setempat atau Selasa waktu Indonesia Barat.

Garcia mengandalkan permainan servis yang luar biasa untuk mengalahkan lawannya dari Belarus 7-6(7/4), 6-4 di Fort Worth, Texas.

Petenis berusia 29 tahun dari Lyon itu menjadi petenis Prancis kedua yang memenangi gelar WTA setelah Amelie Mauresmo pada 2005.

Baca juga: Aryna Sabalenka jumpa Garcia pada final WTA Finals

“Ini tentunya membawa kebahagiaan besar,” kata Garcia, seperti disiarkan AFP, Selasa.

“Final yang gila, banyak intensitas di setiap poin. Sangat bangga dengan pekerjaan yang kami lakukan sepanjang tahun. Itu adalah pertandingan yang hebat – saya benar-benar melakukannya. Saya sangat senang memenangi gelar terbesar saya.”

Unggulan keenam Garcia mengambil inisiatif pada tie-break set pertama setelah keduanya bertahan untuk menyamakan kedudukan menjadi 6-6.

Hebatnya, tidak ada yang kebobolan break point selama set pertama.

Namun, pertanyaan siapa yang akan lengah terlebih dahulu terjawab saat ketenangan unggulan ketujuh Sabalenka tiba-tiba terusik.

Pukulan backhand Sabalenka yang bersarang ke net memberi Garcia keunggulan 4/2 pada tie-break.

Pada poin berikutnya, Sabalenka melakukan kesalahan ganda untuk memberi petenis Prancis itu keunggulan 5/2.

Garcia membawa empat set poin dengan ace untuk memimpin 6/2.

Meskipun Sabalenka bangkit untuk memenangi dua poin berikutnya, dia kembali melakukan kesalahan ganda untuk menyerahkan set tersebut kepada Garcia.

Sabalenka yang terguncang mendapat masalah di awal set kedua. Dia mengalami break pada gim pertama setelah Garcia mencetak tembakan penentu kemenangan.

Garcia tampaknya tidak pernah menyerah untuk mengambil inisiatif, bertahan selama sisa set sebelum melakukan servis untuk pertandingan pada kedudukan 5-4.

Baca juga: Rune tembus sepuluh besar setelah kemenangan Paris Masters 2022

Dia mendapatkan match point pertamanya ketika Sabalenka melepaskan pukulan backhand yang melebar untuk memimpin 40-30.

Meskipun Sabalenka menyelamatkan match point itu dengan pukulan backhand, Garcia merebut kembali match point dengan servis yang menggelegar sebelum mengkonversi pada poin berikutnya.

Garcia mengatakan dia senang dengan bagaimana dia menangani tekanan pada saat-saat penting untuk mengatur kemenangannya.

“Terkadang Anda emosional atau hal-hal tidak berjalan sesuai keinginan Anda,” kata Garcia.

“Terkadang ada pertarungan besar, jadi Anda harus menemukan jalan untuk melewatinya… dan itu adalah salah satu poin terbesar yang saya tingkatkan. Hari ini salah satu hal yang terpenting adalah tetap tenang dan memanfaatkan setiap peluang.”

Sementara itu, Sabalenka mengatakan ketidakwaspadaan sesaat membuat dia merugi.

“Saya hanya menurunkan level saya sedikit – pada tiebreak dan di gim pertama set kedua,” kata Sabalenka.

“Saat-saat penting, saya menurunkan level saya. Itu saja.”

Namun demikian, petenis berusia 24 tahun dari Minsk itu mampu melihat ke belakang dengan puas pada musim yang mencakup penampilan semifinal di US Open pada September.

“Saya belajar bagaimana kalah musim ini,” kata Sabalenka.

“Dulu saya super agresif setelah kekalahan yang berat. Dan sekarang saya bisa menerima kekalahan itu. Bagi saya, itu sangat penting karena ini bukan hanya tentang tenis, ini tentang menjadi orang baik,” imbuhnya.

Baca juga: Petenis remaja kalahkan Djokovic untuk rebut gelar Paris Masters 2022

Pewarta: Arindra Meodia
Redaktur : Fitri Supratiwi
HAK CIPTA © ANTARA 2022

Istilah toto sydney kemungkinan tetap belum begitu familiar bagi pemain togel online pemula. data keluaran sidney hari ini atau yang kerap disebut bersama dengan togel sdy live beri tambahan hasil sydney prize 1, sydney prize 2, sydney prize 3. Setiap hasil tersebut seluruhnya kami rangkum lengkap kedalam tabel information Sdy hari ini melalui togel sdy live.